Tentang Kami Redaksi

Fraksi Partai Demokrat DKI menyetujui RAPBD 2018 untuk disahkan menjadi APBD 2018.

Foto | Istimewa | ParlemenRakyat.com

Fraksi Partai Demokrat DKI menyetujui RAPBD 2018 untuk disahkan menjadi APBD 2018.

Jakarta Parlemen Rakyat.com,

Pembahasan RAPBD 2018 Provinsi DKI Jakarta begitu menyita perhatian publik. Berbagai opini dan pandangan yang disampaikan masyarakat, sesungguhnya merupakan suatu kemajuan yang sangat positif.

Adanya partisipasi publik yang luas dalam mengawasi dan memantau proses penganggaran akan dapat membantu pelaksanaan penggunaan anggaran publik sesuai dengan aspirasi masyarakat. Dengan demikian, harapan untuk dapat mewujudkan pengelolaan keuangan yang efektif, efisien, profesional, transparan, akuntabel dapat dicapai.

Setelah mencermati pembahasan RAPBD 2018 dalam rapat-rapat Badan Anggaran dan Pembahasan Komisi, Rapat Pimpinan Gabungan berserta Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD), dan mencermati tanggapan eksekutif atas sikap dan pandangan fraksi.

Fraksi Partai Demokrat – PAN menyampaikan beberapa hal yang menimbulkan kekecewaan dan keprihatinan terhadap APBD 2018 yang sedikit bertolak belakang dengan situasi yang dihadapi oleh rakyat Jakarta dalam beberapa hal, yaitu:

Pertama, proyeksi target penerimaan Pajak Daerah yang direncanakan sebesar Rp38,12 triliun. Di mana terjadi peningkatan sebesar Rp2,76 triliun atau sebesar 7,82% dari APBD Perubahan 2017. Menurut pandangan Fraksi Demokrat-PAN, hal ini tidak wajar dan terlampau optimis.

Ada beberapa target Pajak Daerah yang meningkat lebih dari 10% yaitu: BBNKB meningkat 15%; Pajak Hiburan meningkat 12,5%; Pajak Reklame 27,78%; Pajak Penerangan Jalan meningkat 53,33%; dan Pajak Parkir meningkat 37%.

Apalagi peningkatan target penerimaan Pajak Daerah dilakukan melalui peningkatan tarif pajak untuk Pajak Parkir, Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor, Pajak Penerangan Jalan, dan PBB kawasan komersial. Hal ini tentu akan menimbulkan beban bagi masyarakat di tengah kondisi ekonomi yang sedang lesu, sehingga besar kemungkinan target tersebut tidak dapat direalisasikan.

Kedua, rencana Pengembalian PMP Daerah dari PT Jakarta Propertindo tahun 2015 sebesar Rp650 miliar belum memiliki regulasi untuk dapat dilaksanakan. Integritas APBD ini terganggu dengan melakukan penganggaran sesuatu yang belum mempunyai landasan hukum.

Ketiga, usulan dari Fraksi Partai Demokrat – PAN agar dilakukannya pemutihan tunggakan bagi penghuni Rusun yang menunggak belum diakomodir dalam Pembahasan RAPBD 2018.

Padahal, berdasarkan data dari Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPRKP), dari total 11.686 unit rusun yang menunggak, 7.457 unit atau 63,8% merupakan penghuni rusun terprogram, artinya penghuni yang berasal dari proses penertiban atau penggusuran yang dilakukan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Dari sisi jumlah tunggakan bisa dikatakan sangat kecil dengan total tunggakan sebesar Rp28,2 miliar.

Keempat, usulan Fraksi Partai Demokrat – PAN agar Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dapat melakukan pemutihan tunggakan dan denda bagi 528.912 Peserta BPJS Mandiri (Non-PBI) sebesar Rp252,4 miliar belum terakomodir dalam pembahasanan RAPBD 2018.

Kelima, setelah mencermati item-item kegiatan pada RAPBD 2018, masih terdapat penambahan/penebalan anggaran untuk kegiatan yang bukan prioritas yang sebetulnya masih dapat dirasionalisasikan dan dialihkan ke hal-hal yang lebih prioritas dan dibutuhkan masyarakat.

Apa yang kami sampaikan tersebut berdasarkan hasil evaluasi di lapangan atas aduan yang kami terima dari masyarakat. Oleh karena itu, kami mendesak agar eksekutif dan DPRD Provinsi DKI Jakarta bisa menaruh perhatian lebih terhadap apa yang kami sampaikan, dijadikan prioritas dan diakomodir dalam pembahasan Perubahan APBD 2018.

Selain itu, kami meminta Kementerian Dalam Negeri untuk melakukan koreksi dan melanjutkan rasionalisasi terhadap item-item anggaran yang ditujukan bukan untuk kepentingan publik dan berpotensi terjadinya pemborosan dan penyalahgunaan.

Namun, terlepas dari keberatan yg kami sampaikan di atas. Fraksi Partai Demokrat - PAN dapat menyetujui RAPBD 2018 untuk disahkan menjadi APBD 2018.
(Any SH)